the Journey of Road to CIGUMAWANG-PADARINCANG


Gogogowessssseer…..

Cuaca di Kota Cilegon cerah, sinar matahari pagi menghangatkanku menemani Gowes Pagi ku dari Cilegon menuju arah Serang (Taman Kopasus).

Minggu, 24 Maret 2013. Saya bersama rekan saya bang Adi”Buruy” selaku ketua Gabungan Pecinta Sepeda MTB (GPS-MTB) melakukan road ke Curug Cigumawang-Padarincang.

Sesuai dengan rencana titik temu perjalanan kali ini yaitu di Taman Kopasus. berhubung saya dari cilegon, gowes duluan dari cilegon , itung-itung pemanasan heee🙂

Saya tiba di Taman Kopasus sekitar pukul 08.00 WIB. di sebuah Gardu dekat Pom Bensin Tentara sudah ada bang Adi yang sedang menunggu kedatangan saya.

Road to Cigumawang kali ini hanya kami berdua. tidak apalah…karena Gowes kali ini sudah kami rencanakan sebelumnya , walaupub berdua tetap Gowes…

Gowes pun dimulai jalur yang akan kami lewati yaitu Taman Kopasus-Taktakan-Cilowong-Gunung Sari-Pabuaran-Ciomas-Padarincang-Kp. Curug Dahu dan Finish di Curug Cigumawang.

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Perjalanan kali ini mungkin judul awalnya bukan MTB kali, lebih tepatnya FotoBike, soalnya tiap saat foto-foto terus.

Contohnya ada plang lokasi foto-foto kaya dibawah ini

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pertigaan Gunung Sari-Anyer-Serang Kota Taktakan

foto diatas adalah pertigaan antara Gunung Sari- Anyer, Serang Kota dan Taktakan dari arah Taktakan kami menuju arah Gunung Sari. Kami akan melewati Tempat Pembuangan Sampah Akhir (TPSA) Cilowong yang baunya ueedaaaaan…….

Image

Trek TPSA Cilowong ini lumayan nanjak, disela-sela kita harus menghirup udara segar tapi disini lain. karena udaranya bau sampah , harus pinter-pinter ngatur napas dan kuat2an dengkul heeeee🙂

 

 

 

 

 

Image

Okr Perjalanan pun dilanjut setelah meninggalkan tempat yang indah namun bau hee sasaran slanjutnya adalah pertigaan lagi kita foto2 lagi yah, heee🙂

 

Setelah melewati tanjakan cilowong kita akan disuguhkan turunan kecil terus tanjakan kecil, dijalur ini treknya tidak beraturan. intinya gowes terus ampe ketemu plang di pertigaan , kita foto-foto lagi setuju heeee🙂🙂

Sesuai yang akan dituju pertigaan antara Gunung Sari -Anyer-Cilegon sudah dekat saatnya foto-foto.

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nah , jika sudah ketemu plang , saatnya belok Kiri, dan nikmati sensasi jalan nya, Hamparan pohon dan rumah penduduk. hati-hati pengguna jalan disini kebayakannya ngebut jadi pelan-pelan aja yah….

sambil ngedengerin musik dari mp3 tetap kukayuh hingga saya dapat bonus trek turunan tajam di Penambang Ayam….jangan terlena karena turunan ini tajam awas ….!!! ada lawan dari bawah (motor, mobil).

tapi jangan senang dulu, setelah disuguhi turunan langsung turunin giginya ke 1 langsung dikasih tanjakan ..heee🙂

Ikuti terus jalan ini sampai pertigaan di Pabuaran (SMPN 1 Pabuaran).

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Perjalanan berhenti dulu alias istirahat, melepas haus dan sedikit lapar. hee di warung depan SMPN 1 Pabuaran.

Setelah cukup istirahat kami lanjutkan menuju arah Ciomas-Padarincang. tapi sebelum beragkat foto2 dulu ya di SMPN 1 Pabuaran.

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Udah foto-foto yuuk Gowes lagi. Perjalanan pun dilanjutkan ke lokasi melalui Jalan Raya Palka, yang diestimasi membutuhkan waktu sekitar 0,5-1 jam, didominasi aspal sampai dengan persimpangan ke arah curug. Syukurlah, sebagian besar adalah bonus turunan. Kami melalui Kota Kecamatan Ciomas yang disepanjang jalan disuguhi hamparan sawah dan tampak gagah berdiri Gunung Karang menjulang tinggi namun sebagian tertutup awan. setelah melewati kecamatan Padarincang dan melalui tempat pemandian air panas batu kuwung.(Batoe Koewoeng)

Image

Image

 

 

 

 

 

 

ImageImage

 

 

 

 

 

Image

Berpose berbackground Gn. Karang

Curug Gumawang masih sekitar 3km dari persimpangan itu. Kami memasuki jalan desa yang dilapisi aspal kasar. Di persimpangan selanjutnya, ada dua pilihan yang keduanya sebenarnya menuju ke lokasi. Pertama jalanan aspal kasar dengan tanjakan curam. Kedua, turunan berbatu-batu dan tanah yang sangat licin dan berlumpur coklat.

Tapi sebelum ke Curug Foto dulu dengan anak Cidahu.

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Oke perjalanan di mulai menuju curug Cigumawang di mulai.

Image

Image

Image

Perjuangan menuju lokasi berakhir setelah kami mencapai pintu masuk yang ditandai loket retribusi. Masing-masing kepala dihargai tiket Rp2.500. Eh, sebelum mencapai air terjun, kami diminta ‘uang kebersihan’ . terus dah sampe di curug juga diminta lagi…hmmmm…?

nah ini dia sampe di curug cigumawang….

Image

Image

 

 

 

 

 

 

ImageImage

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ImageImage

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Image

Setelah istirahat dan foto2. kamipun pulang ke tempat masing2 , Saya balik lagi di Cilegon, bang Adi yah ke Serang heee🙂

Route pulang kami:

Padarincang-Ciomas-Palima-Sempu-Alun2 Serang-Kepandean-Taman Kopasus. (bang Adi Finish nyampe rumah) mampir dulu akh…

Setelah mampir di rumah Bang Adi perjalanan saya pulang ke Cilegon dilanjutkan.

Taman Kopasus-Pelamunan-Kramatwatu-Gn. Pinang -Serdang-Cilegon.

Sampai dirumah Istirahat.

Semoga bermanfaat cerita yang bahasanya belebotan..hee🙂

Salam Goweser.

Categories: Adventure | 1 Komentar

Navigasi pos

One thought on “the Journey of Road to CIGUMAWANG-PADARINCANG

  1. Ping-balik: Road to Cigumawang Padarincang | elang tak bersayap

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: